“wisata kuliner kue tradisional ke Visit Makassar 2011,"

Jumat, 06 Mei 2011

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Makassar, "Seperti Black Canyon, kalau pelanggan pesan kopi atau teh, biasanya disertai kue atau biskuit. Nah, ke depan kita akan kerja sama dengan PHRI agar kue itu diganti dengan kue khas Bugis Makassar. Misalnya kue baruasa, putu kacang beraneka ragam kue tradisional lainnya,". (link terkait catatan nominasi untuk cerpen :.


Kue Tradisional Bugis Makassar tetap Unggulan Di Negeri Sendiri


Kebutuhan masyarakat terhadap kue tradisional masih menjadi minat, juga pada masyarakat menengah ke atas. Peminat penganan kue tradisional ini, dapat menemukan hal tersebut, bahkan dilokasi strategis di kawasan bisnis :kedai, toko, minimarket ke supermarket.  
Home industry beratribut  Panorama Food  tak dapat dipandang sebelah mata. Butik kue tradisional  yang berdiri sejak tahun 2002,  cukup berkembang dengan target high-end customers, sebuah layanan produksi kue khas yang telah telah turun-temurun diolah oleh tenaga professional.

Dalam keberagaman  suku bangsa dan budaya, banyak pula keaneka ragaman penganan yang dapat dihasilkan pada tiap-tiap  daerah di Indonesia. Dengan  rata-rata bahan yang digunakan pada panganan tradisional tersebut adalah bahan alami (tanpa campuran perasa dan pewarna), seperti kacang ijo santan kelapa, pandan wangi, kelapa, gula batu, tepung ketan, tepung beras, dan sebagainya dengan olahan berbagai kreasi dan kekhasan tiap daerah tersebut. Sungguh sebuah kearifan  cita rasa juga dengan nilai kesehatan menjadi timbangan pilihan untuk menu penganan tersebut, selain memang enak, kue ini juga tidak mengandung bahan pengawet atau bahan lainnya yang bisa mengganggu kesehatan, inilah salah satu dari keunggulan kue tradisional

Kue tradisional, kenapa masih tetap eksis di pasaran sampai sekarang ini, kami dapati dalam banyak sumber bahkan pada negara-negara tetangga,  seperti Malaysia dan Brunei Darussalam berbagai kue tradisional mengisi ruang gerai modern dan dengan tempat terhormat.

Kue tradisional produksi Maros,
Putu Kacang, Baruasa dan Wijen, tetap eksis di tengah persaingan kue modern
Alimin Ass* “Permintaan kue tradisional Putu Kacang Produksi Maros, sampai sekarang ini masih tetap eksis, di tengah ketatnya persaingan aneka kue olahan yang menggunakan alat-alat modern, kue ini tetap dicintai banyak konsumen. pun jadi favorit di kalangan konsumen ekonomi menengah bawah sampai ekonomi atas, karena dibuat dari kacang ijo dengan kualitas terbaik sebagai bahan baku utamanya selain tepung beras.

Baruasa, Wijen dan terkhusus Putu Kacang  ini,  tidak saja disukai oleh konsumen untuk menu pagi dengan kopi atau teh hangat tetapi juga penganan ini dengan bahan dasar kacang ijo tadi sangat baik untuk menerapi penyakit  maag, ketika aku mengkonsumsinya setiap pagi sebelum berangkat kerja “' ujar Alimin,Ass, pedagang kue tradisional Bugis Makassar ini, yang melayangkan kuenya ke distributor kontak kue tersebut (29/5).

Dalam penelusuran jejak kue tradisional ini (Crew Maros Pappaseng), mengakui bahwa ketiga jenis penganan tradisional ini,  sangat diminati sebagai sajian untuk pengiriman keluar daerah (oleh-oleh), sebagai kue lokalitas khas Sulawesi Selatan pada kerabat yg jauh di luar daerah.

Pada beberapa kegiatan rapat, pelatihan, seminar dan lainnya, baruasa, wijen dan  putu kacang ini juga menjadi hidangan yang sangat menarik bersama jenis kue tradisional lainnya, kondisi ini mengindikasikan penganan tradisional ini,  semakin dikenal oleh banyak konsumen termasuk kalangan atas.


Putu Kacang , Wijen dan Baruasa (tanpa bahan Pengawet_
Begitu pula dari segi keawetannya. Kue tradisional, yang berbahan dasar kacang ijo ini pada putu kacang, tepung beras kelapa dan gula batu pada baruasa dan wijen , tepung beras pada penganan wijen, dalam kealamian bahan dasar dari penganan ini tentu tanpa pengawet atau kalah awet, bila dibandingkan dengan bread dan cake yang menggunakan pengawet seperti, benzoat dan potassium, namun, inilah hal esensial  dan kelebihan yang dimiliki  penganan tradisional masy.Bugis Makassar, walaupun pembuatannya rumit dan harus telaten dalam mengolah penampilan kue tradisional agar jauh lebih menarik. “Warna putih ke cendrungan krem sungguh mewakili bahan dasar alami pembuatan kue tersebut, dapat dikatakan berbeda dengan bread dan cake yang mayoritas berwarna kecoklatan.,” jelas Kaimuddin.Mbck, kelahiran maros, usai melacak jejak keberadaan kue tradisional ini.

Dalam menghadapi persaingan, penampilan yang menarik, baik warna maupun bentuk, inilah yang harus ditonjolkan oleh produsen dan penjual kue tradisional sehingga mereka dapat terus eksis di tengah gempuran bread dan cake. “Persaingan pasti akan semakin berat dari tahun ke tahun. Jadi, masing-masing perlu menonjolkan kelebihan. Dan jangan lupa untuk terus kreatif dan inovatif,”_liputan > kaimuddin mbck..
_______
Alimin Ass : Pemilik /distributor kontak kue, 
Telp 085255924999-(0411)2487603.

{ 0 comments... baca di bawah ini atau tambah komentar }

Posting Komentar