kumpulan puisi mistik

Seluruh gerakn mistik mengantar dunia berputar dengan lambat. Mengingat bahwa mungkin ini adalah saat terakhir dari jarak isarat yang sedemikian lembut dan sangat tertutup ?. disini ku- mengerti akan ke-tergesagesa-an  itu, tak peduli harus kesasar atau saling mencari hingga ke ruang yang paling mistik juga trasendental, disini tempatnya..!, " bukan" tentang Keris Kutukan Membunuh Siapapun Yang Memilikinya, atau tentang hantu sumiati dari makassar, atau tentang rumah kosong yang banyak hantunya. Kumpulan puisi mistik mengajakmu pulang pada dunia supra segmental

kumpulan puisi mistik

....bolehkah aku mati didepanmu sekali saja, simak  7 KumpulanPuisi mistik

Puisi Mistik 1.
"BoHong --

Tatkala kau terbaring, 
tersembunyi daratan dalam lipatan-lipatan mimpimu, 

sebuah bangunan batu dengan dinding berlumut yang kelihatan rapuh,  langkahmu  menuju kebanyak pintu, di balik sebuah pintu terbukalah ruang gelap dan  kosong, ini diriku sendiri, dan....suara seperti tergantung di langit ketika sedetik sebuah nyala yang memucat dari bola lampu diatasmu,”aku telah terbunuh….”, katamu,  ketika sesosok manusia tergantung lemas diatasmu dan kau sangat mengenalnya.
 ______
kaimuddin mbck

Puisi Mistik 2

InsyaAllah........MAti !!!

Pucuk-pucuk daun yang tiba-tiba gugur, 
ini terlihat sangat berat,
harapan terdalam tentang gambaran hari esok adalah keterlambatan
ketakutan ... dingin ...  dan gelap,
kau tak melupakan peristiwa itu, 


tak ada pilar juga ruang, kau  lelah... menyesal...., bahkan terlambat
untuk bertanya,"mengapa mati ?",

Hanya satu kali itu saja...  menghayatinya
       : tak ubahnya seperti patung lilin,
         kau tercengang tanpa kata dengan tatapan kosong
         tetesan darah menitik dengan bunyi tik…tik, bagai titik air yang jatuh dari-
         keran, sangat hening, bahkan terlambat untuk...terlambat.

menggiringmu pada akhir cerita
Sedetik sebelum kematian, pertama kali kau keluar kan erangan, 
entah penuh makna atau....
         kau sedang bertaruh…atau sedang mencoba pergi ketempat yang paling jauh,
  (Kullu Nafsin Dzaiqotul Maut, Setiap yang 

bernyawa..... pasti ...!, akan mengalami kematian…. )       
ketika kehidupan selesai pada tikungan gelap, 
dengan rupa tikaman tikaman yang darahnya   mengucur tak kau hirau,
jangan lagi berkata." Bolehkah aku mati didepanmu sekali saja?,
Sekedip saja dan kau te-
lusup  ke pori-pori 
___________________________
kaimuddin mbck
Mantra itu,
   bersama cuaca yang tak terukur
   dalam rumah-rumah bisu, roh ber
   gegas ke-oase cinta dalam kesendirian
   berjalan merdeka menciumi segala sesuatu
                                              dalam tetas
    ia melekat di keningmu atau keresap ronggamu
    matamu kembali beliak, tarikan nya melindasmu di-kepalan
                                           :kau terjerembab

menurutnya, "kau telah dirinya sendiri", yang bebas
menangis, teriak atau ketaw a > mantra, saat segala kehendak meninggalkanmu
: sekali ini saja


Malam dengan segala bisu,
awass jika nyalakan lampu, sebab-
detak jam berhenti dan lolongan anjing adalah himpitan
kesemua terbujur mati,

gelegar di plafon  “ Tuhan tahu jika aku pemilik langit ini,
engkau terus berjalan kecermin dalam garis perutku
tempat ajal dipotong.
tempat ruangruang terkunci,
 tempat pintu terbuka ke lubang hitam  mulutku

langit plafon tak tersisa roh bergelayutan,
cerobong bau busuk keruh dan anyir darah: mengekal sunyi

henti nyalakan lampu, sebelum senyumku....?
hap..!...hap…! 2 jasad tumbang, pekik... jerit..., tersapu telinga, 
henti nyalakan lampu“, aku... bayang... satusatunya”.
Menimang lipatan wajah di kanvas kalbu...
   pada sepenggalan makna di rahim malam ?
   deras indahmu kali ini, dingin membawamu  pulang ke- 
     segala samudera, sebuah pemandangan di ujung   
     tanjung, untuk dilukisnya sebagai takjub,      
         
ada yang menunggu hidup dan mati…dalam 
aneka warna semantik: ini berlebihan--- 
ketika malam bagai amuk dan bola embun turun pada 
kanvas  basah,  ada yang duduk bersimpuh beku dalam
lukisan tersebut, 
hingga pagi tiba  dan lukisan itu memahamkan,
                             betapa wanita "sebaik-baik ciptaan"                                         
_________________________________
Pinggir sungai Maros, 18-19 Juli 2010. 

Puisi mistik 7

Mati itu Hening

puncak yang hening
permukaan bumi dari atas tampak berkerikil dan terjal
hening...kelam susup rebahku pada dingin yang  tak sampai padamu
 hening....aku memucat di bawah jengkalan langit,
ini dengus air bah menyusup kedalam degup bumi dan 
merangkak ke-kekal  kisaran sunyi,
nisan di perutku tegak menancap langit, 
 riuh degup jantung pecah pecah
puncak yang hening, 
aku terhenti ….
____________________
Pinggir sungai Maros, 18-19 Juli 2010.

kumpulan puisi mistik

{ 0 comments... baca di bawah ini atau tambah komentar }

Posting Komentar